Apa itu Credit Analyst (CA): Peran dan Proses Kerja

Share dulu, dong!

Apa itu Credit Analyst (CA)? Pengajuan kredit sudah menjadi hal yang biasa dalam kehidupan modern. Setiap orang pasti membutuhkan kredit untuk berbagai keperluan, baik itu untuk kebutuhan pribadi, usaha, maupun bisnis. Namun, keputusan pemberian kredit tidak dapat dilakukan sembarangan, karena akan berdampak pada keuntungan atau kerugian bagi pihak yang memberikan kredit.

Untuk itu, lembaga keuangan memerlukan seorang Credit Analyst atau Analis Kredit untuk mengevaluasi kelayakan dan risiko aplikasi kredit yang diajukan oleh calon nasabah. Credit Analyst bertanggung jawab dalam melakukan analisis terhadap aplikasi kredit, memeriksa dokumen dan informasi yang diajukan oleh calon nasabah, menentukan besar kredit, jangka waktu kredit, dan tingkat bunga yang sesuai dengan risiko kredit, serta menentukan apakah calon nasabah layak diberikan kredit atau tidak.

Dalam artikel ini, kita akan membahas secara rinci tentang apa itu Credit Analyst, tugas dan tanggung jawabnya, keterampilan dan kualifikasi yang dibutuhkan, proses kerjanya, regulasi dan prosedur yang berlaku, serta pentingnya peran Credit Analyst dalam industri keuangan. Semoga artikel ini dapat memberikan pemahaman yang lebih baik tentang peran Credit Analyst dalam industri keuangan.

Apa itu Credit Analyst (CA)

Credit Analyst adalah seorang profesional yang melakukan analisis kredit pada calon peminjam atau klien, baik individu maupun perusahaan, untuk menentukan kemampuan mereka untuk membayar kembali pinjaman. Tugas utama seorang Credit Analyst adalah mengevaluasi risiko kredit dan memberikan rekomendasi terkait persetujuan atau penolakan permohonan kredit.

Apa itu Credit Analyst

Proses analisis kredit meliputi pemeriksaan kredit riwayat klien, laporan keuangan, pengalaman bisnis, dan aset yang dimiliki. Credit Analyst juga mengidentifikasi potensi risiko seperti keterlambatan pembayaran, kebangkrutan, atau perubahan pasar yang dapat mempengaruhi kemampuan peminjam untuk membayar kembali pinjaman. Setelah melakukan analisis, Credit Analyst menyusun laporan kredit yang menjelaskan rekomendasi mereka dan alasan di balik rekomendasi tersebut.

Baca: Apakah Youtuber Bisa Ajuin KPR Rumah?

Tugas dan Tanggung Jawab Credit Analyst

Tugas dan tanggung jawab Credit Analyst
Proses Kerja Credit Analyst

Sebagai seorang Credit Analyst, tugas dan tanggung jawab utamanya adalah mengevaluasi kelayakan dan risiko aplikasi kredit yang diajukan oleh calon nasabah. Dalam menjalankan tugasnya, Credit Analyst harus memeriksa dokumen dan informasi yang diajukan oleh calon nasabah secara cermat dan teliti. Berikut ini adalah tugas dan tanggung jawab yang harus dilakukan oleh seorang Credit Analyst:

Mengevaluasi kelayakan dan risiko aplikasi kredit

Credit Analyst harus mampu mengevaluasi kelayakan dan risiko aplikasi kredit yang diajukan oleh calon nasabah. Hal ini meliputi analisis terhadap profil calon nasabah, sejarah kredit, kemampuan membayar kembali, dan sumber penghasilan. Credit Analyst juga harus mampu menganalisis risiko yang mungkin terjadi, baik risiko kredit, likuiditas, maupun risiko pasar.

Memeriksa dokumen dan informasi yang diajukan oleh calon nasabah

Credit Analyst harus memeriksa dokumen dan informasi yang diajukan oleh calon nasabah, seperti data pribadi, dokumen pendukung, dan catatan kredit. Credit Analyst harus mampu memahami dan mengevaluasi informasi yang diberikan untuk memastikan bahwa dokumen tersebut asli dan benar.

Menentukan besar kredit, jangka waktu kredit, dan tingkat bunga yang sesuai dengan risiko kredit

Credit Analyst harus mampu menentukan besar kredit, jangka waktu kredit, dan tingkat bunga yang sesuai dengan risiko kredit. Hal ini dilakukan berdasarkan hasil analisis yang telah dilakukan terhadap profil calon nasabah, sejarah kredit, kemampuan membayar kembali, dan sumber penghasilan.

Memiliki pemahaman yang baik tentang ilmu keuangan, analisis risiko, serta pengetahuan mengenai industri dan pasar yang berkaitan dengan aplikasi kredit tersebut

Credit Analyst harus memiliki pemahaman yang baik tentang ilmu keuangan, analisis risiko, serta pengetahuan mengenai industri dan pasar yang berkaitan dengan aplikasi kredit tersebut. Hal ini sangat penting untuk memastikan bahwa Credit Analyst dapat memahami situasi dan kondisi pasar yang sedang terjadi dan memberikan analisis yang tepat terhadap risiko yang mungkin terjadi.

Dengan menjalankan tugas dan tanggung jawab tersebut dengan baik, Credit Analyst dapat memberikan keputusan yang tepat terhadap aplikasi kredit yang diajukan oleh calon nasabah.

Keterampilan dan Kualifikasi Credit Analyst

Credit Analyst adalah posisi yang penting di bidang keuangan dan memerlukan sejumlah keterampilan dan kualifikasi untuk dapat menjalankan tugasnya dengan baik. Berikut ini adalah beberapa keterampilan dan kualifikasi yang harus dimiliki oleh seorang Credit Analyst:

Pendidikan yang relevan

Seorang Credit Analyst umumnya memiliki latar belakang pendidikan di bidang keuangan atau bisnis, seperti Akuntansi, Manajemen Keuangan, atau Ilmu Ekonomi. Pendidikan yang relevan akan memberikan dasar pengetahuan yang diperlukan dalam menganalisis informasi keuangan dan risiko kredit.

Kemampuan analisis yang kuat

Credit Analyst harus memiliki kemampuan analisis yang kuat, baik dalam menganalisis informasi keuangan maupun risiko kredit. Kemampuan analisis yang baik akan membantu Credit Analyst dalam membuat keputusan yang tepat terhadap aplikasi kredit yang diajukan oleh calon nasabah.

Kemampuan komunikasi yang baik

Credit Analyst harus memiliki kemampuan komunikasi yang baik, baik secara lisan maupun tertulis. Hal ini sangat penting untuk dapat berkomunikasi dengan calon nasabah dan memberikan penjelasan yang jelas mengenai keputusan yang diambil terhadap aplikasi kredit.

Kemampuan bekerja di bawah tekanan

Credit Analyst harus mampu bekerja di bawah tekanan dan memenuhi batas waktu yang ditetapkan untuk menyelesaikan tugas. Seorang Credit Analyst biasanya dituntut untuk menyelesaikan banyak aplikasi kredit dalam waktu yang terbatas, sehingga kemampuan untuk bekerja di bawah tekanan menjadi sangat penting.

Pengetahuan yang baik tentang peraturan dan kebijakan perbankan

Credit Analyst harus memiliki pengetahuan yang baik tentang peraturan dan kebijakan perbankan yang berlaku. Hal ini akan membantu Credit Analyst untuk menjalankan tugasnya dengan sesuai dengan aturan dan kebijakan yang berlaku.

Proses Kerja Credit Analyst

Proses kerja Credit Analyst dapat dibagi menjadi beberapa tahapan, yaitu:

Menganalisis aplikasi kredit

Pertama-tama, Credit Analyst akan menganalisis aplikasi kredit yang diajukan oleh calon nasabah. Credit Analyst akan memeriksa informasi keuangan calon nasabah, seperti laporan keuangan, penghasilan, dan aset, untuk menentukan kemampuan calon nasabah untuk membayar kembali pinjaman.

Menganalisis risiko kredit

Credit Analyst juga akan menganalisis risiko kredit dari aplikasi yang diajukan. Credit Analyst akan memeriksa riwayat kredit calon nasabah, termasuk apakah ada riwayat kredit macet atau tidak, dan menganalisis kemampuan calon nasabah untuk membayar kembali pinjaman.

Melakukan verifikasi informasi

Credit Analyst akan melakukan verifikasi informasi yang diberikan oleh calon nasabah, termasuk verifikasi laporan keuangan, data pekerjaan, dan informasi lain yang diperlukan untuk menentukan kelayakan calon nasabah untuk mendapatkan kredit.

Menyiapkan laporan kredit

Setelah menganalisis aplikasi kredit, risiko kredit, dan melakukan verifikasi informasi, Credit Analyst akan menyusun laporan kredit yang berisi rekomendasi tentang apakah calon nasabah layak untuk mendapatkan kredit atau tidak. Laporan kredit ini akan digunakan oleh manajemen bank atau lembaga keuangan untuk memutuskan apakah akan menyetujui aplikasi kredit calon nasabah atau tidak.

Mengajukan rekomendasi

Setelah laporan kredit disiapkan, Credit Analyst akan mengajukan rekomendasi kepada manajemen bank atau lembaga keuangan. Rekomendasi ini akan menjelaskan mengapa Credit Analyst merekomendasikan untuk menyetujui atau menolak aplikasi kredit calon nasabah.

Dalam proses kerja Credit Analyst, keakuratan dan ketepatan waktu sangat penting. Credit Analyst harus dapat bekerja dengan cepat dan efisien, sambil tetap memastikan bahwa semua informasi yang diperlukan telah diperiksa dan dianalisis dengan baik. Hal ini akan memastikan bahwa keputusan yang diambil terhadap aplikasi kredit benar-benar berdasarkan pada fakta dan analisis yang akurat.

Baca juga: Kelebihan dan Kekurangan KPR Subsidi

Regulasi dan Prosedur yang Berlaku

Regulasi dan Prosedur yang Berlaku
Apa itu Credit Analyst

Sebagai bagian dari industri keuangan, Credit Analyst harus mematuhi regulasi dan prosedur yang ditetapkan oleh badan pengawas keuangan dan institusi yang mempekerjakan mereka. Beberapa regulasi yang berlaku untuk Credit Analyst antara lain:

Peraturan Otoritas Jasa Keuangan (OJK)

Credit Analyst harus mematuhi peraturan yang ditetapkan oleh OJK, terutama terkait dengan persyaratan kelayakan kredit, pembentukan cadangan kerugian kredit, dan pelaporan kredit.

Kebijakan Bank atau Lembaga Keuangan

Credit Analyst juga harus mematuhi kebijakan bank atau lembaga keuangan tempat mereka bekerja, terutama terkait dengan persyaratan kredit, prosedur pengajuan kredit, dan pemrosesan kredit.

Prinsip Akuntansi yang Berlaku Umum (PAuU)

Credit Analyst juga harus memahami dan mematuhi prinsip akuntansi yang berlaku umum, terutama dalam menganalisis laporan keuangan dan data keuangan calon nasabah.

Hukum dan Regulasi Perpajakan

Credit Analyst juga harus memahami dan mematuhi hukum dan regulasi perpajakan, terutama terkait dengan penghasilan dan pajak penghasilan yang terkait dengan pinjaman dan bunga.

Adapun prosedur yang berlaku dalam proses analisis kredit adalah:

Penilaian Kelayakan Kredit

Credit Analyst harus menilai kelayakan kredit calon nasabah dengan melihat sejumlah faktor seperti profil bisnis, kemampuan dan riwayat kredit, laporan keuangan, dan risiko bisnis.

Penilaian Risiko Kredit

Credit Analyst harus menilai risiko kredit yang terkait dengan aplikasi kredit calon nasabah dengan mempertimbangkan faktor seperti riwayat kredit, kapasitas membayar, risiko bisnis, dan risiko pasar.

Penyusunan Laporan Kredit

Credit Analyst harus menyusun laporan kredit yang memuat rekomendasi apakah calon nasabah layak atau tidak mendapatkan kredit. Laporan kredit ini juga harus memuat analisis kredit dan penilaian risiko kredit yang ditemukan oleh Credit Analyst.

Pemantauan Kredit

Setelah kredit disetujui, Credit Analyst harus memantau kinerja kredit secara berkala dan melaporkan jika ada risiko yang terjadi pada kredit tersebut. Credit Analyst harus memastikan bahwa pembayaran kredit dilakukan tepat waktu dan bahwa risiko kredit tetap terkendali.

Kesimpulan: Apa itu Credit Analyst

Dalam industri keuangan, Credit Analyst memegang peranan yang penting dalam menentukan kelayakan kredit suatu nasabah. Tugas dan tanggung jawab Credit Analyst meliputi melakukan analisis kredit, menilai risiko kredit, menyusun laporan kredit, dan memantau kinerja kredit. Selain itu, Credit Analyst juga harus memiliki keterampilan dan kualifikasi tertentu seperti pemahaman terhadap prinsip akuntansi yang berlaku umum dan kebijakan bank atau lembaga keuangan tempat mereka bekerja.

Proses kerja Credit Analyst harus mematuhi regulasi dan prosedur yang ditetapkan oleh badan pengawas keuangan dan institusi tempat mereka bekerja. Beberapa regulasi yang berlaku untuk Credit Analyst adalah Peraturan Otoritas Jasa Keuangan (OJK), kebijakan bank atau lembaga keuangan, prinsip akuntansi yang berlaku umum, dan hukum dan regulasi perpajakan.

Dengan demikian, Credit Analyst harus memiliki pemahaman yang mendalam terhadap industri keuangan dan regulasi yang berlaku serta mempunyai kemampuan untuk menganalisis kredit dengan cermat. Kepatuhan terhadap regulasi dan prosedur yang berlaku juga merupakan hal yang sangat penting bagi Credit Analyst. Dengan memenuhi tugas dan tanggung jawab yang ada serta memperhatikan regulasi dan prosedur yang berlaku, Credit Analyst dapat membantu bank atau lembaga keuangan dalam mengambil keputusan yang tepat dan meminimalkan risiko kredit.

Hendri

Hendri

Hai! perkenalkan, saya Hendri Fernando Sinaga. Pernah bekerja salah satu koperasi simpan pinjam terbesar di Jawa Barat dari tahun 2010. Dan sekarang saya lebih fokus sebagai penulis artikel blog tentang pinjaman online. Lewat tulisan ini saya ingin berbagikan informasi pengalaman saya di dunia fintech.

Follow saya di Google News

Newsletter Updates

Masukkan email kamu di bawah ini untuk mendapatkan informasi terbaru dari situs ini. Setiap berita terbaru dari Androkit kami kirimkan langsung ke email kamu

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *